[ Cerita Saya ] Gunung Bab 1 – Gagal Puncak, Cinta Dapat

 

Kembali menulis di minggu ke 2 ujian. Merasa biasa aja dan tidak antusias menyambut ujian kali ini, membuat gue lebih memilih untuk fokus pada berbagai hal di luar mata kuliah yang harusnya gue pelajari. Ya hasilnya pukul rata semua.  Nilai enam semua. Ya sudahlah bersyukur aja.  Kata orang – orang sih datang, kerjakan, lupakan.

kali ini gue mau cerita soal pendakian gunung yang pernah gue lakuin bareng temen2 SMA gue. Selama tiga tahun SMA, gue sempat tiga kali melakukan pendakian gunung. Ini jadi pengalaman gue yang biasa aja tapi selalu jadi bahan pembicaraan ketika gue sedang kumpul bareng temen2. Banyak hal – hal yang menurut gue biasa aja selama mendaki gunung. Pendakian pertama gue adalah mendaki Gunung Merbabu. Ini sedikit menyeramkan, karena merupakan pendakian pertama gue dan harus langsung berhadapan sama liarnya gunung Merbabu. Yang kedua gue mendaki Gunung Andong tepat sehari sebelum bulan Ramadhan tiba. Pendakian ketiga, gue menaklukan Gunung Ungaran. Gue bakal nyeritain ini semua dalam tiga bab. Cussssss…

 

Bab I

Pendakian Pertama

Pendakian pertama gue lakuin bersama lima orang. Tiga kakak kelas dan satu temen seangkatan gue. Nah,  pendakian pertama ini buat ijin ke orang tua susahnya minta ampun. “mah, aku habis UAS mau mendaki gunung” kata gue minta ijin. “udah ga usah, nanti kalo kamu hilang apa dimakan macan gimana” jawab nyokap gue. Mendengar jawaban itu gue malah ngeri sendiri. Mental gue langsung ciut. Gue langsung membayangin yang enggak2. Gara – gara perkataan itu, malam harinya gue mimpi hilang di gunung dan akhirnya tinggal bareng keluarga macan tutul sampe gue tua. Tapi karena dorongan dari temen gue, ya jadi gue tetep pingin nekat aja mendaki gunung. Akhirnya tiap hari gue mencoba meminta ijin ke ortu. Singkat cerita akhirnya dapet restu buat naik gunung.

Persiapan pertama adalah mempersiapkan segala hal yang harus di bawa. Kakak kelas gue yang namanya Gugel punya segudang pengalaman dalam hal mendaki gunung, terutama mempersiapkan segala kebutuhan. Dia memberi gue dan ke tiga temen gue daftar barang – barang yang harus di bawa dan perlengkapan kelompok dia yang handle. Gue udah nganggep dia sebagai komandan gue.

Seharian gue di dalam kamar buat nyiapin segala kebutuhan pribadi yang udah di tulis dalam daftar tadi. Bekal makanan, obat pribadi udah gue siapin, sampe akhirnya gue berhenti di depan lemari buat milih – milih baju yang harus gue bawa. Di depan lemari gue nginget – nginget pakaian yang gue pake di mimpi beberapa waktu yang lalu. Gue gak mau kejadian dalam mimpi gue bener – bener terjadi. Jadi keluarga macan tutul tentu gue gak mau. Gue juga masih punya tanggungan buat ngucapin selamat ulang tahun buat cewek yang gue taksir. Jangan sampe moment itu berubah jadi pesta daging rusa bareng keluarga macan tutul.  Setelah dua jam akhirnya sesi persiapan gue udah kelar dan gue siap menyonsong hari esok. Sebelum itu, sore harinya gue dan temen2 berkumpul buat mastiin semua udah siap.

“udah nih siap semua, besok kita tinggal cus  berangkat” kata komandan Gugel. Gue dan ketiga temen yang lain Cuma bisa bilang “siap laksanakan”. Ketika itu gue merasa seperti prajurit yang siap dilepas untuk melaksanakan tugas perdamaian dunia. Gak tau gimana medan perangnya, tapi siap buat ngelakuin yang terbaik. Gue bener2 gak tau gimana atmosfirnya naik gunung. Keingingan gue berbanding terbalik dengan mental gue yang terombang – ambing.

Hari keberangkatan udah tiba, gue dan tiga prajurit lain udah menunggu di tempat berkumpul, di warung langganan depan gang sekolahan. Tas karier berukuran besar udah berjejeran di samping kursi warung. Setengah jam, satu jam menunggu, kami masih belum lengkap lima orang. Komandan belum datang, tapi tidak ada kabar darinya. Semangat gue mulai berkurang karena harus menunggu lama. Gue udah menghabiskan 3 gelas es teh dan 4 gorengan serta merelakan celana gue basah karena kejahilan anak pemilik warung nyiram gue dengan air pake semprotan buat mandiin burung papanya. Burung nya Kenari bukan yang lain. Baru gue mau beranjak ngambil gorengan yang kelima, dari arah persimpangan gang akhirnya muncul komandan Gugel. Dengan sigap kami berempat langsung bergegas. Dewok, temen seangkatan gue bertanya ”Bang, kok lama dari mana ?”. “gue barusan remidi bahasa inggris” jawab Komandan Gugel dengan tenang.

Yah setidaknya semangat gue udah kembali karena sebentar lagi akan berangkat. Kami naik motor menuju tempat tujuan. Itu berarti ada satu orang yang harus naik motor sendiri dan itu dilakuin kakak kelas gue, Fahmi namanya. Gue agak kasihan sama dia. Perjalanannya jauh tapi dia sendirian, ga ada yang di ajak ngomong. Gue takut dia melamun dijalan dan kerasukkan makhluk halus traffic light.Tapi gapapa, gue baru inget kalo dia jomblo, jadi udah terbiasa. Dan gue mendapat kepercayaan ngebocengin komandan Gugel.

Perjalanan dimulai, baru dua gang terlewati terbesit tanya di pikiran gue. “Bang, ini lewatnya mana, gue ga tau jalan” tanya gue sambil sedikit menoleh ke belakang. “Tenang, gue tau jalannya. Ikutin aja petunjuk gue” jawab Komandan Gugel. Dalam hati gue berkata “Wah, benar – benar Google lu Bang”.

Sempat berhenti sejenak untuk beristirahat ditambah dengan berteduh karena guyuran hujan, akhirnya kami sampai di pos pendakian Gunung Merbabu. Menurut komandan Gugel, jalur pendakian Selo lah yang cocok buat gue beserta prajurit lain. Jalan yang tidak begitu menanjak tapi memakan waktu yang lebih lama. Gue mah ngikut aja.

Di pos pendakian Komandan Gugel nyuruh kita buat istirahat dulu sebelum mulai pendakian. Di sini gue manfaatin buat duduk sambil ngelurusin kaki yang pegel gara2 nyetir motor beat keluaran pertama sambil boncengin dua tas karier + 1 orang. Rasanya bener2 gak enak. Pergerakan gue di atas motor terbatas. Bahkan gue sempat merasakan gagal kentut gara2 tidak ada ruang buat dia(angin) untuk keluar. Ya, pantat gue bener2 terdesak saling menempel.

Di sebelah gue ternyata ada orang yang baru aja turun dari Gunung Merbabu. Dia baru aja nyelesaiin pendakian. Gue penasarin dan mencoba buat ngepoin dia. “Bang total berapa lama naik turun gunung ?” tanya gue setelah kenalan sama dia. Namanya Wira “perjalanannya kurang lebih tujuh jam mas, jadi naik turun total empat belas jam, terus ditambah bermalamnya. Tapi ya tergantung sih” jawab dia dengan muka yang terllihat kelelahan. Buset lama banget. Gue perjalanan Jogja – Malang naik Kereta tujuh jam yang cuman duduk aja rasanya capek, dan dan sekarang gue harus jalan kaki. Gue tanya lagi ke dia “Kalo selama pejalanan ada kendala apa bang?”. Dia langsung jawab “ohh banyak, yang saya bilang tadi kan perjalanan normal. Nah kalo saya tadi lebih lama mas. Saya sama rombongan sempet nyasar, ketemu hewan2 nggak jelas” “!!!  macan tutul bukan bang?” tanya gue memotong pembicaraan. “Bukan mas, tapi bentuknya mirip2 sih. Nah terus kadang jalannya berlumpur jadi harus hati2 belum lagi kalo cuaca nggak bersahabat” lanjut mas Wira.Perasaan gue jadi gak enak. Pikiran gue mulai mikir yang enggak2, gue seperti yakin bahwa bentar lagi gue bakal jadi keluarga hewan yang bentuknya mirip2 macan tutul. Karena gak mau nambah beban pikiran, gue mutusin buat enggak tanya2 lagi dan beranjak ke tempat lain sambil nunggu komando keberangkatan dari komandan.

Gak lama kemudian kami siap mulai pendakian. Sebelum itu gue dan temen2 berdoa terlebih dahulu, dalam doa, gue gak minta buat bisa sampe puncak. Gue cuman minta bisa balik kerumah dengan selamat. Gue pinginnya ini menjadi pengalaman yang seru dan gue mau mengulanginya, bukannya kapok.

Kami mulai pendakian dari jam tiga sore, dan targetnya harus sampe di sabana 1 dulu buat bermalam. Sebelum sampe di sabana satu, gue harus ngelewati tiga kali pos. Sekitar 20 menit awal perjalanan, gue ngerasa baik2 saja. Diperjalanan, gue masih sering bertemu dengan warga sekitar yang sedang ngelakuin aktivitasnya. Ya, tapi itu cuman 20 menit awal. Selanjutnya yang ada adalah kesunyian dan suara langkah kaki kami. Sesekali di telinga gue terdengar suara burung yang terbang di atas kami dan juga suara Via Vallen nyanyi. Ya, sesekali gue bertemu rombongan pendaki yang nyetel lagu Via Vallen. Kata komandan Gugel sih itu biar gak merasa sepi dan mencekam makanya nyetel lagu. Denger penjelasan itu gue langsung ngeluarin handphone dan buka file musik gue. Tapi sayangnya gue ga jadi nyetellagu. Gue inget, di handphonehanya ada dua folder musik. Pertama albumnya Ebiet G. Ade dan yang kedua lagu2 instrument penghantar gue tidur. Rasanya gak pas gue dengerin waktu naik gunung. Akhirnya Dewok yang nyetel lagunya. Jadi selama perjalanan kami di temenin lagu2 pop Indonesia yang tersimpan di handphone Dewok.

Belum juga sampe di pos pertama gue udah ngerasa ngos – ngosan. Gue lihat temen2 gue mukanya masih seger2. Kecuali Febri, kakak kelas gue yang satunya. Gue tau dia itu perokok berat makanya dia juga terlihat ngos – ngosan. Jadi wajar2 aja, lha gue di sini posisinya kapten tim basket SMA, gue gak mau bilang kalo gue merasa capek. Malu doong. Akhirnya gue berusaha buat mengalihkan perhatian gue biar capeknya gak kerasa. Apa aja yang gue temuin dijalan gue sapa biar capeknya gak kerasa, termasuk ketika gue ketemu gerombolan monyet yang lagi kumpul. “Halo nyet” sapa gue. Mereka langsung ngeliatin gue semua. Keadaannya mirip ketika lagi UAS. Dimana UAS baru 30 menit dimulai tapi udah ada temen yang kelar dan keluar kelas. Gue diliatin, dari posisi awal gue sampe gue gak keliatan. “Untung gak dikejar” kata gue sambil ambil nafas panjang.

Gak kerasa kita udah sampe di pos 3. Ketinggihannya sekitar 2400an mdpl. Disini rasa capek rasanya ilang semua. Pemandangannya luar biasa indah. Baru kali ini gue liat secara langsung pemandangan yang bener2 luar biasa. Subhanallah…

Setelah gue merenung ngeliat keindahan ini, gue dan temen2 langsung foto2. Ketika itu pas waktu matahari tenggelam jadi viewnya bener2 keren. “ayo kita cari tempat buat pasang tenda, kayanya bentar lagi bakal hujan” kata komandan Gugel saat kita lagi enak foto2. Mendengar kalimat itu gue dan temen2 gue langsung bergegas cari tempat yang datar dan langsung bareng2 mendirikan tenda. Disini gue mulai berpikir. Dalam hati gue “apa cukup ini tenda cuman satu ukuran sedang buat kita berlima ya”. “ini kayanya gak cukup buat tidur berlima. Kalau duduk sih cukup. Ntar kita gantian aja ya tidurnya” kata Gugel seakan dia bisa tahu isi hati gue. Sebagai para prajurit yang taat dengan komando gue berempat serentak bilang “siap”. Sekitar 20 menit, tenda udah berdiri kokoh dengan terpal buat menghalangi air hujan masuk. Belum sempat kami memasukkan barang2 kedalam tenda, angin datang dengan kencang bebarengan hujan yang turun deras. Reflek, gue dan yang lainnya masuk ke tenda. Dengan keadaan berdempet dempetan, gue dan temen2 berusaha ngatur tempat biar bisa muat buat tidur. Hujan makin deras ditambah angin bertiup kencang. Bener2 suasana mencekam.Tidak ada percakapan yang terjadi didalam tenda ini. Gue yakin bener, ketakutan yang gue alami juga dialami sama temen2 gue. “ini badai” kata Komandan Gugel memecah kesunyian didalam tenda. Perkataan itu buat perasaan gue makin panik. Dipikiran gue bukan lagi masalah macan tutul. Kali ini gue berpikiran bakal terbawa angin badai bersama empat temen gue. Mungkin turun dari gunung ini gue jadi trauma berat.

Keadaan yang mencekam ini gue lewatin bersama temen2 gue sambil ngobrol dan masak air buat nyeduh pop mie. Karena dari empat temen gue ini, Dewok lah yang paling dekat sama gue, jadinya gue paling sering ngobrol sama dia. “Rak, gue takut ntar dini hari gue kebelet boker. Gue paling gabisa nahan boker. Gue bingung dimana gue naruh benda hangat ini ntar” curhat Dewok ke gue. Sambil nahan ketawa gue berkata “Lo boker di plastik aja. Kalo udah selesai ntar lo puter2 plastiknya terus lo lempar dengan pergerakan random sesuai arah putaran”.

“*SENSOR*, Ntar kalo kena orang gimana tu benda. Lagian digunung kita harus bisa jaga kebersihan bro. Lo inget gak kata komandan Gugel kemarin, sampah apapun yang kita bawa harus kita bawa turun biar kebersihan gunung tetep terjaga. Tapi ya masa gue bawa turun gituan” mengumpatlah temen gue ini sambil sedikit ceramah.

“ Ya, habis lo udah gede mau boker aja bingung.. Lo boker aja kaya kucing tu. Lubagin tanah, penetrasi, kalo udah lo tutup lagi lubangnya” tambah gue dengan menyakinkan. Dia pun terlihat menyimak saran gue dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat singkatnya. Kayanya dia siap buat praktek esok dini hari.

“Wok, gue bingung nih. Besok Nuna ulang tahun. Lo tau kan gimana perasaan gue ke dia. Gue gak punya nyali buat ngucapin selamat ke dia.” Kata gue gantian curhat. “Ah lo payah. Langsung aja besok pulang lo samperin rumahnya. Kasih dia selamat sekalian ungkapin gimana perasaan lo ke dia” dengan semangat Dewok menjawab. Gue mulai berpikir dan menurut gue apa yang dikatain Dewok ini bener dan patut di praktekan. “Bawain aja Bunga Edelweis. Ntar petik di sini” tambah Dewok. “Gak boleh petik Edelweis disini” jawab gue.

“Ya kalo gitu lo bawain aja kantong plastik isi benda hangat gue. Dijamin si Nuna klepek – klepek ” jawab Dewok. “Nih plastik isi benda hangat” jawab gue sambil ngelempar bungkus pop mie ke arahnya dan kita ketawa bersama.

Gak kerasa udah jam satu pagi. Sesuai jadwal awal, gue dan temen2 gue bakal ngelanjutin perjalanan ke puncak tepat jam satu. Kami mulai nyiapin satu tas yang bakal di bawa berisi air minum dan bekal yang perlu dibawa serta ke empat tas lainnya di tinggal di tenda. Ketika semua udah siap, tiba2 pernyataan mengejutkan di ucapkan salah satu prajurit. Febri kakak kelas gue memilih buat nggak ikut ngelanjutin perjalanan ke puncak. Doi udah gak kuat buat nerusin karena fisiknya udah gak kuat. Itu berarti Febri bertugas buat ngejagain barang2 di tenda sambil istirahat. Sisa kami berempat dan optimis dapet sunrise di puncak Merbabu!

Perjalanan ke puncak dimulai. Baru keluar dari tenda gue langsung di serang dinginnya udara 2400an mdpl. Bener2 dingin. Gue udah nempelin hidung, pelipis dan punggung gue pake Salonpas Hot In Cream yang ada gambarnya Agnes Monica tetep aja gak mempan. Panasnya kalah sama dinginnya udara. Akhirnya gue berusaha cuek dengan situasi ini. Tapi ternyata perjalanan menuju puncak ini cuman berlangsung sekitar 30 menit. Rintangan yang kami hadapi adalah tanah berlumpur dengan jalan yang punya kemiringan kira2 75 derajat dan itu gak mungkin bisa kami lewatin tanpa bantuan tali serta perlengkapan yang memadai. Dan itu kami gak punya.

Akhirnya kami istirahat bentar. Sambil nunggu instruksi dari komandan, gue makan sari roti yang gue ambil dari tas karier. “Udah kebelet wok ?” ucap gue sambil makan buat nyindir temen gue, Dewok. Dia cuman diem sambil megangin perut berharap perutnya nggak denger apa yang baru aja aku katakan. “Gue bawa Tissue Basah kok” ejek gue sambil ketawa. Temen2 gue pun juga ikut ngetawain. Setelah suara ketawa kami mereda, komandan Gugel akhirnya membuat keputusan buat kembali ke tenda. Kedatangan gue dan temen2 ternyata membangunkan Febri yang semula tertidur didalam tenda. “Lho udah muncak ? kok cepet?” tanya Febri kebingungan. Dengan penuh kekecewaan kami menceritakanya. Singkat cerita setelah gue dan temen2 njelasin ke Febri, gue tidur sampe jam 6 pagi.

Keesokkan harinya, gue bangun dengan kondisi badan yang seger. Gue noleh ke kanan kiri gue cuman ada tiga orang, yaitu komandan, Febri dan Fahmi. Itu berarti Dewok gak ada. Sontak gue langsung bangun dan berusaha membuka tenda buat keluar nyari Dewok. Bebarengan dengan tangan gue membuka tenda, gue inget sesuatu. Dan dalam hati gue langsung berkata “ohhh, pasti boker”. Setelah berhasil keluar dari tenda, gue langsung melihat Dewok berjalan ke arah gue sambil membawa Tissue Basah. “Habis Boker ya ? ” tanya gue dengan suara keras. Dari kejahuan dia hanya senyum setelah mendekat dia menjawab dengan sebuah paragraf “ Iya nih udah gak tahan. Lo tau gak.. boker kali ini bener2 gak nyaman. Ada beberapa hal yang bikin gak nyaman. Yang pertama, lo bakal merasa was was ada orang yang liat. Itu karena dari segala sudut adalah alam terbuka, outdoor bro ! gue takut ada orang yang liat. Ketidaknyamanan berikutnya yaitu pantat lo bakal terasa gatel karena bersinggungan langsung dengan rumput. Itu bener2 ganggu konsentrasi dan membuat otak dan anu tidak sinkron. Ketidaknyamanan yang terakhir ialah lo bakal terganggu dengan aroma benda hangat lo sendiri. Karena benda ini tidak tenggelam di air seperti kalo di WC. Jadi dia bakal berada terus di bawah pantat dan aromanya bakal ganggu penciuman lo ”. Gue bener2 ndengerin baik2 penjelasan Dewok dan ngebayangin langsung situasi di tempat kejadian.

Setelah ngobrol lama dengan Dewok, gue ngeliat sekeliling gue pemandangan yang bener2 bagus. Gue ngerasa kayak lagi di negeri di atas awan. Gue langsung ngebangunin temen2 gue yang lain dan langsung foto2. Temen2 gue sangat antusias buat foto2, kecuali komandan. Mungkin karena udah sering kesini dia gak ngerasa WOW dengan pemandangan ini. Kekecewaan gue gagal ke puncak terbayarkan disini. Gue bener2 kagum dengan ciptaanNya. Singkat cerita gue dan yang lainnya ngehaisin waktu disini sampe jam 9 pagi dan komandan memutuskan kita turun jam 10. Lebih cepat tiga jam dari rencana semula. Setelah gue dan temen2 gue selesai packing, kami langsung berlari turun. Ya, lari. Karena jalan menurun kalo di tahan malah buat kaki sakit. Yang pasti kami tetep berhati2. Kami turun sambil bawa sampah masing2 yang di masukkan ke dalam kantong plastik. Di perjalanan turun ini kami sering berhenti buat istirahat karena telapak kaki pegel menahan beban dan berusaha tidak tepleset.

Di salah satu pemberentian gue dan yang lainnya buat istirahat, tercium aroma yang menyerupai benda hangat. Tanpa berpikir panjang gue langsung bertanya ke Dewok “Wok, lo bawa sampahmu?” “iyalah” jawab dia. “termasuk benda hangatmu di plastik?” tanya gue lagi. “enggak lah, gue kan tadi udah cerita pengalaman boker gue. Gue nurutin saran dan prosedur lo semalem yang gue praktekin tadi pagi” jawab Dewok begitu menyakinkan. “Berarti bukan lo” jawab gue dengan yakin sambil ngeliatin arah bawah dan samping kanan kiri mencari sumber aroma. Akhirnya barang bukti ditemukan. Sekitar 2 meter dari kami, gue nemuin benda hangat yang sepertinya bener2 masih hangat dengan bentuk yang sempurna. Gue yakin tersangkanya belum jauh dari sini. “Bener2 gak sopan. Selesai boker gak di tutupin tanah” kata gue sambil ngedumel. Tanpa berlam – lama gue ngajak temen2 gue buat ngelanjutin perjalanan. Dan saran gue di setujui sama komandan. Singkat cerita, kami semua sampai di pos keberangkatan dengan selamat.

Gue dan temen2 gak berlama – lama buat istirahat di pos, dan memilih segera balik ke Jogja. Gak ada yang menarik di perjalanan jadi gak perlu gue ceritain. Intinya gue nyetir motor sambil nahan ngantuk. Kami sampe Jogja malam hari sekitar jam 8 dan kami berpisah untuk kembali ke rumah masing2.

Setelah gue nganterin pulang komandan Gugel, gue bermaksud mampir dulu ke rumah Nuna yang letaknya di daerah utara Jogja buat ngucapin selamat ulang tahun dan juga bermaksud ngungkapin perasaan gue. Gue sempet mampir ke Florist buat beli bunga sekaligus ke Penjual Martabak manis dan membelinya buat Nuna. Sebelum ke rumahnya, gue telpon dulu buat memastikan doi belum tidur. Gue kaget setelah tahu kalo dia malem ini berangkat ke Luar Kota. “Tapi aku baru sampe di POM Bensin Jalan Solo. Mobilku bannya bocor, jadi harus nambal dulu” kata Nuna di salah satu percakapan gue di telpon. “Aku kesana” jawab gue sambil starter motor. Gue ngebut buat ngejar waktu sebelum tukang tambal ban tubeles selesai nambal ban mobilnya. Sampai disana ternyata gue masih punya waktu. Gue langsung telpon dia dan menyuruhnya mendekat. Gue kasihin apa yang udah gue beli tadi sambil gue mencoba gak grogi buat ngomong. Akhirnya kalimat itu keluar dari mulut gue. “Selamat ulang tahun ya Nun. Gue berharap di ulang tahun yang ke 18 ini, kamu mau nerima aku jadi pacarmu. Gue udah lama suka sama kamu. Kira – kira udah se .. ”

“Nun, ayo berangkat !!!” teriak Nyokap Nuna membubarkan kalimat gue. Sambil berjalan menuju arah mobilnya, dia berkata “Ya, aku mau Rak . . . ”.

Denger kata2 itu, gue bener2 bahagia. Gue berhasil !! Dengan hati yang riang gembira, gue kembali naik motor dan menuju ke rumah. . .

Rencana itu emang perlu, tapi rencana tetaplah rencana. Allah lah yang menhendaki rencana itu berjalan baik atau enggak. Tapi dibalik ke kegagalan rencana gue buat muncak ke Merbabu, ada rencana yang lebih baik yang Allah siapkan buat gue. Gue jadi bisa ketemu Nuna di Moment yang tepat dan membuahkan hasil yang tepat juga.

Bersambung ke Part 2 . . .

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *